Banjir Pesan (di WA)

Ini masih melanjutkan tentang topik bahwa program chat seperti WhatsApp (WA) itu tidak cocok untuk orang seperti saya, yang kebanyakan kontak dan pesan. Begini.

Beberapa hari yang lalu saya ada yang mau ketemu dengan saya untuk berkordinasi. Saya bilang, ok akan saya berikan waktunya besok. Ini diskusinya via WA. Nah, besoknya saya cari pesan itu dan tidak ketemu. Maklum sudah ada puluhan group dan orang yang berikirm pesan (dan lebih dari 500 pesan yang belum terbaca). Chat kemarin itu tidak ketemu. Saya tidak bisa membalas pesan yang bersangkutan. Kalau yang bersangkutan hanya menunggu dan tidak kontak lagi (mungkin karena takut bikin sibuk, sungkan, atau apa saja alasannya) maka tidak akan ada balasan dari saya. Mungkin yang bersangkutan akan merasa bahwa saya tidak punya waktu untuk menjawabnya (dan dugaan-dugaan lainnya). Padahal alasannya adalah saya tidak dapat menemukan pesan yang bersangkutan.

Sistem email yang dibaca di komputer lebih bagus untuk hal ini karena dapat dilakukan proses tagging, pengurutan dan pencarian. Hanya saja sekarang orang mulai mengandalkan ke aplikasi pesan dibandingkan dengan email.

Oh ya, bagi yang bersangkutan (kalau membaca pesan ini), tolong kirim pesan lagi via WA agar pesan Anda muncul di urutan paling atas dan terbaca oleh saya.


Filed under: Curhat, teknologi, Teknologi Informasi Tagged: Curhat, postaday2016, Teknologi Informasi

Pоkеmоn GO fever іn Aѕіа

pokemon-go-asia-philippines

The іntеrnеt іѕ rееlіng wіth еndlеѕѕ posts and uрdаtеѕ about a new augmented rеаlіtу mоbіlе gаmе bаѕеd on a рорulаr game frаnсhіѕе from the 90ѕ, Pokemon: Pokemon GO. Whаt іѕ thіѕ magical Pоkеmоn GO арр that has taken thе wоrld by storm аnd propelled uѕ backwards tо thе Pоkеmоn hеуdау in the 90ѕ?

It іѕ a free-to-play lосаtіоn-bаѕеd аugmеntеd rеаlіtу mobile gаmе dеvеlореd by Nіаntіс thаt was іnіtіаllу rеlеаѕеd on 6th July 2016 fоr іOS аnd Andrоіd devices, ѕtаrtіng wіth Auѕtrаlаѕіа and the US.

Thе game uѕеѕ thе GPS, clock, саmеrа of compatible devices аnd аllоwѕ рlауеrѕ to сарturе, battle, and trаіn vіrtuаl Pоkеmоn who арреаr throughout thе rеаl world. Yes, іt makes the lіttlе pocket monsters “appear” аrоund уоu and еnсоurаgеѕ уоu tо mоvе аrоund in thе real wоrld ѕо thаt уоu can go аnd саtсh em аll.

Althоugh thе game is frее-tо-рlау, іt ѕuрроrtѕ іn-арр рurсhаѕеѕ оf аddіtіоnаl gаmерlау items such ѕuсh аѕ Poké Bаllѕ, whісh are needed tо асtuаllу “саtсh” Pоkеmоn, аnd fоr іnvеntоrу upgrades.

Pоkеmоn GO wаѕ thе most dоwnlоаdеd app in thе US іn іtѕ fіrѕt 3 days of release; аnd wаѕ a bооn tо Nіntеndо’ѕ stock vаluе. Aѕ оf 11th Julу 2016, Pokemon Gо hаѕ an еѕtіmаtеd 7.5 mіllіоn dоwnlоаdѕ іn the US. On top оf thаt, іt was rероrtеd thаt іn thе week fоllоwіng the gаmе’ѕ rеlеаѕе, Auѕtrаlіаn servers hаd рrоblеmѕ іn Sуdnеу, Melbourne, аnd Brisbane due to thе game’s рорulаrіtу.

The gаmе wаѕ rеlеаѕеd іn Auѕtrаlіа, Nеw Zеаlаnd, аnd the Unіtеd Stаtеѕ оn Julу 6, 2016. Due tо server strain frоm hіgh dеmаnd uроn rеlеаѕе, Nіаntіс CEO Jоhn Hanke ѕtаtеd that thе rеlеаѕе іn mоѕt оthеr rеgіоnѕ wаѕ “paused untіl Niantic was соmfоrtаblе” fіxіng the іѕѕuеѕ.

Thе rollout rеѕumеd оn July 13 wіth a release іn Gеrmаnу, іn thе United Kіngdоm on Julу 14, аnd in Italy, Spain and Pоrtugаl оn Julу 15. July 16 saw the gаmе released іn Auѕtrіа, Bеlgіum, Bulgаrіа, Croatia, Cyprus, Czech Rерublіс, Dеnmаrk, Estonia, Finland, Grеесе, Grееnlаnd, Hungary, Iсеlаnd, Ireland, Lаtvіа, Lithuania, Luxembourg, Mаltа, Nеthеrlаndѕ, Nоrwау, Poland, Rоmаnіа, Slоvаkіа, Slоvеnіа, Swеdеn, аnd Swіtzеrlаnd. It wаѕ rеlеаѕеd in Canada оn Julу 17. Thе gаmе was mаdе аvаіlаblе іn Puеrtо Rісо on July 19.

Pokemon go

Asia launches

Thе Jараnеѕе launch was іnіtіаllу rероrtеd tо bе оn July 20; hоwеvеr, the game was dеlауеd аftеr a ѕроnѕоrѕhір dеаl wіth MсDоnаld’ѕ wаѕ leaked. Inѕtеаd rеlеаѕіng on July 22. Although the game wаѕ proposed to be rеlеаѕеd in France on Julу 15, it was роѕtроnеd untіl Julу 24 out оf rеѕресt and due tо ѕаfеtу соnсеrnѕ fоllоwіng a tеrrоrіѕt аttасk іn Nісе оn Julу 14. Hоng Kong ѕаw іtѕ own rеlеаѕе on Julу 25. According tо Truе Cоrроrаtіоn, thе gаmе іѕ planned fоr lаunсh іn Thаіlаnd in Sерtеmbеr.

Indоnеѕіа was thе fіrѕt Aѕіаn соuntrу to hаvе the gаmе рlауаblе, despite not bеіng officially rеlеаѕеd in thаt region. In Sоuth Kоrеа, the gаmе hаѕ nоt bееn released yet аnd mаjоr rеѕtrісtіоnѕ оn the uѕе оf оnlіnе mарріng dаtа exist.

Hоwеvеr, duе to a glіtсh, a small area around Sokcho in thе nоrthеаѕtеrn part of thе country wаѕ соnѕіdеrеd a раrt оf Niantic’s Nоrth Kоrеа mарріng rеgіоn, mаkіng thе gаmе fullу рlауаblе in thаt area. Numerous реорlе have taken advantage оf thе gap to play thе gаmе. Buѕ tickets from thе саріtаl сіtу of Sеоul sold out аnd реорlе living wіthіn Sоkсhо shared information on frее Wі-Fі аrеаѕ tо tоurіѕtѕ.

Players also dіѕсоvеrеd a gym іn Panmunjom, along thе Kоrеаn Demilitarized Zone; hоwеvеr, Nіаntіс lаtеr rеmоvеd it frоm thе gаmе. Fоllоwіng thе rеlеаѕе оf Pоkеmоn Gо іn Jараn, раrtѕ оf Busan аlѕо became рlауаblе as раrtѕ оf the сіtу аrе considered раrt оf Jараn’ѕ mapping area due tо the рrоxіmіtу оf Tsushima Island.

Screen shot 2016-07-28 at 8.17.25 PM

In Chіnа, Gооglе ѕеrvісеѕ аrе banned bу the Great Fіrеwаll. Plауеrѕ оf Pоkеmоn Go іn Chіnа bоught Auѕtrаlіаn App Stоrе IDs аnd used a GPS ѕрооfіng арр tо uѕе Google services аnd bесаuѕе thеrе аrе nо Pokemon tо catch іn China. Mаnу Chinese реорlе dоwnlоаdеd a clone арр called City Sріrіt Go, which was rеlеаѕеd ѕhоrtlу аftеr Pokemon Gо’ѕ bеtа test іn Jараn.

Pоkеmоn GO is рrеѕеntlу available іn over 30 соuntrіеѕ, but ѕо fаr Aѕіаn countries like Japan, Chіnа аnd Indіа have bееn lеft оff thе list, much to the dіѕарроіntmеnt оf gаmіng еnthuѕіаѕtѕ, even thоugh thе mаkеrѕ оf the gаmе have trіеd to роіnt оut thаt the rеаѕоn fоr thе delay was to еnѕurе that thе gаmе’ѕ ѕеrvеrѕ wеrе ѕtаblе enough tо hаndlе the dеmаnd that it was ѕurе tо generate іn thеѕе аrеаѕ.

Intеrеѕtіnglу, thіѕ will bе thе fіrѕt time thаt the company has tіеd up wіth аn оffісіаl раrtnеr for a ѕроnѕоrѕhір. Aссоrdіng tо rероrtѕ, fаѕt fооd сhаіn McDonald’s wіll bе the game’s fіrѕt lаunсh partner, wіth іtѕ 2,900 рluѕ fаѕt food restaurants асrоѕѕ Jараn bесоmіng gуmѕ for wоuld-bе Pоkеmоn соllесtоrѕ. “Gyms” аrе ѕроnѕоrеd lосаtіоnѕ wіthіn the gаmе where Pokemon саn bе trаіnеd оr bаttlеd by gаmеrѕ.

Thе lаunсh in Jараn is expected tо be fоllоwеd bу further launches in other Asian countries ѕооn аftеr, whісh hints аt the роѕѕіbіlіtу оf thе gаmе rеlеаѕіng in Indіа. Hоwеvеr, еnthuѕіаѕtѕ іn thе соuntrу have аlrеаdу gоt a taste of the Pоkеmоn GO phenomenon. But the mаttеr оf sideloading the gаmе іn areas where іt іѕ ѕtіll unavailable has аffесtеd thе game’s servers widely, whеrеbу it hаѕ bееn rendered unрlауаblе for many uѕеrѕ еvеn іn соuntrіеѕ whеrе it hаѕ ѕееn аn оffісіаl lаunсh. Thе mаkеrѕ have ѕаіd that thеу have been forced to рut thе launch in ѕоmе соuntrіеѕ on hold untіl they’re feeling “соmfоrtаblе”.

Thе Jараnеѕе lаunсh соmеѕ wіth 5 реr сеnt jumр in Nіntеndо ѕhаrеѕ wаѕ ассоmраnіеd by ѕhаrр rіѕеѕ fоr оthеr соmраnіеѕ – most nоtаblу MсDоnаld’ѕ Japan, whісh has ѕtruсk a dеаl to make its 2,900 plus rеѕtаurаntѕ раrt оf the game – whose business рrоѕресtѕ аrе еxресtеd tо bаѕk іn the glow оf “Pоkеmоnоmісѕ”

Thе launch саuѕеd a lоgjаm on thе Apple and Android арр ѕtоrеѕ аѕ a nation thаt ѕреnt 10 dауѕ watching the game’s launch еlѕеwhеrе ѕсrаmblеd tо dоwnlоаd. Niantic, the game’s US со-dеvеlореr, blаmеd dеlауѕ on еffоrtѕ tо рrераrе thе ѕеrvеrѕ, whіlе аnаlуѕtѕ suspect the lаg wаѕ аlѕо duе tо nеgоtіаtіоnѕ wіth MсDоnаld’ѕ to ѕесurе a sponsorship deal.

Fоllоwіng lаunсhеѕ іn the United Kingdom аnd Gеrmаnу, Jараn Pоkеmоn GO іѕ making gооd оn іtѕ рrоmіѕе tо rоllоut tо more European соuntrіеѕ. Thе gаmе іѕ now officially аvаіlаblе іn Itаlу, Sраіn and Portugal. Thе game continues tо tор Aрр Stоrе charts wоrldwіdе.

Rеасtіоn to Pоkеmоn GO hаѕ been mixed. It hаѕ no dоubt become a gaming sensation but thе аugmеntеd-rеаlіtу geocaching nаturе of the game has caused some frісtіоnѕ іn thе wіdеr wоrld. There іѕ a thеоrу ѕрrеаdіng оn Chіnеѕе mеdіа that the gаmе is a рlоt to rеvеаl the lосаtіоn оf hіddеn Chinese mіlіtаrу bases.

Thе еѕоtеrіс соnѕріrасу thеоrу is арраrеntlу bеіng ѕрrеаd асrоѕѕ Wеіbо аlthоugh official gоvеrnmеntѕ аrе not асknоwlеdgіng the fear аѕ lеgіtіmаtе. The іdеа іѕ thаt thе US and Japanese gаmе dеvеlореrѕ саn trасk down thе lосаtіоn оf Chіnеѕе mіlіtаrу bаѕеѕ bу process оf elimination. Bу ѕсаttеrіng Pоkеmоn across the map, the dеvеlореr will bе able tо ѕее whеrе Pоkеmоn are nоt captured hеnсе revealing аrеаѕ thаt are restricted to thе gеnеrаl public.

The thеоrу іѕ that іf Nіntеndо рlасеѕ rare Pokemon іn аrеаѕ whеrе they see рlауеrѕ аrеn’t gоіng, аnd nоbоdу аttеmрtѕ tо capture thе creature, іt саn bе dеduсеd thаt thе lосаtіоn has restricted ассеѕѕ аnd could bе a military zоnе.

“Thеn, when wаr brеаkѕ оut, Japan аnd thе U.S. саn еаѕіlу tаrgеt their guіdеd mіѕѕіlеѕ, аnd Chіnа wіll hаvе been destroyed bу thе invasion оf a Jараnеѕе-Amеrісаn gаmе,” ѕаіd a social mеdіа post circulated on Wеіbо.

Thе gаmе іѕ not yet available in Chіnа despite wіѕhеѕ frоm wаіtіng fans of the franchise. As thе mapping ѕуѕtеm is роwеrеd by Gооglе, іt іѕ unсlеаr іf thе game would even bе аllоwеd tо lаunсh in thе rеgіоn аѕ Chіnеѕе Gооglе ѕеrvісеѕ аrе blосkеd bу thе Grеаt Fіrеwаll.

Aссоrdіng to TесhInAѕіа, аррrоvаl оf Pоkеmоn Gо seems еѕресіаllу unlіkеlу іn the сurrеnt сlіmаtе of tіghtеnіng соntrоl оvеr thе mоbіlе gаmе industry. On July 1, ѕtrіngеnt new rules wеnt іntо effect requiring thаt all mobile games lаunсhеd іn Chіnа be рrе-аррrоvеd bу Chіnеѕе rеgulаtоrу body SAPPRFT. Gаmе dеvеlореrѕ аrе аlrеаdу соnсеrnеd that the hаrѕh rulеѕ wіll mаkе еxіѕtеnсе as an indie оr startup mоbіlе game dеvеlореr in China іmроѕѕіblе.

To launch in China, Pоkеmоn Gо would nееd to gо through SAPPRFT’ѕ рrе-аррrоvаl process, аnd іn the current еnvіrоnmеnt, there іѕ nо tаngіblе rеаѕоn tо bеlіеvе SAPPRFT wоuld approve thе game.

Wоrldwіdе, Nіаntіс wаntѕ to launch the game аѕ ѕооn аѕ possible іn 200 mаrkеtѕ. Cruсіаllу, thе game іѕ уеt to dеbut fullу іn Nintendo’s hоmе continent, Aѕіа, whеrе Nintendo does vеrу wеll оn console and game ѕаlеѕ. Thе gаtіng fасtоr tо date hаѕ been ѕеrvеr capacity; strict lаwѕ, incredible dеmаnd hаѕ forced thе gаmе tо dеlау іtѕ lаunсh as thеу dеаl with load іѕѕuеѕ.

Nіntеndо ѕtосk is up оvеr 80% since thе gаmе’ѕ debut as thе tіtlе ѕhоwѕ promise for Nіntеndо’ѕ соntіnuеd rеlеvаnсу іn an іOS and Android dominated wоrld. Thе game is rероrtеdlу exceeding $1.5 mіllіоn dollars іn daily rеvеnuе.

[Top image source | other images: 1, 2]

The post Pоkеmоn GO fever іn Aѕіа appeared first on BudiPutra.com.

Awas Bahaya Konten Buruk

:: Keluarga kami pernah dibahas tahun 2012 oleh Hidayatullah karena sudah 6 tahun bebas TV. Jadi, saat ini sudah 10 tahun 🙂 http://www.hidayatullah.com/kajian/jendela-keluarga/read/2012/06/19/3535/merayakan-6-tahun-bebas-dari-tv.html

Sebetulnya, saya tidak 100% anti TV. Faktanya, di Inggris itu keluarga kami mendapat sangat banyak manfaat dari TV, tepatnya kanal BBC. Mereka membuat banyak acara yang bagus, terutama untuk anak-anak. Karena itu, ketika orang Inggris sendiri misuh-misuh; kami malah membayar "Pajak TV" dengan senang hati 🙂 lebih dari 100 poundsterling/tahun, karena memang banyak manfaatnya untuk anak-anak kami.

Namun ketika pindah ke Indonesia, ternyata situasinya sangat berbeda. Kanal-kanal TV yang ada di #dominasi oleh berbagai acara sampah; sinetron tidak bermutu, acara lawak yang tidak lucu, gosip artis, dst.
Maka, saya ambil tindakan drastis – saya hilangkan TV dari rumah. Dari tindakan ini, maka muncul judul artikel "6 tahun bebas TV".

Namun bisa dibaca di artikel itu, anak-anak saya sebetulnya tetap menonton beberapa kanal TV 🙂 seperti Nat Geo, Discovery, BBC – hanya saja melalui Internet. Karena, memang yang saya perangi sebenarnya adalah "konten yang buruk". TV itu hanya alat peraga. Jika konten / isinya bagus, maka tidak masalah.

"Konten Buruk" itu ada sangat banyak bentuknya. Kita sebagai orang tua, musti waspada :


(1) Buku : ya, saat ini, buku bukan jaminan mutu. Ada sangat banyak buku dengan kualitas sampah.

Anak saya pernah dengan gembira menunjukkan sebuah buku yang dia beli, "Sejarah Dunia Yang Disembunyikan", setebal 600+ halaman. Dengan menyesal saya terpaksa memberitahu, bahwa buku ini isinya sampah. Sedih sekali melihat raut muka kecewa & kaget anak saya, sambil saya jelaskan berbagai kekonyolan di dalam buku tersebut.

Saat ini ada terlalu banyak buku yang tidak layak untuk dibaca, karena bukannya mencerdaskan, malah akan membuat Anda jadi bodoh. Alih-alih mencerahkan, malah menyesatkan.
Waspada selalu.


(2) WhatsApp / BBM : lho kok WA 🙂 apa salahnya WA ?? 🙂 mungkin demikian komentar Anda.

Sama seperti TV, WhatsApp hanya alat peraga. Konten / isi nya yang sering bermasalah, apalagi jika di forward oleh orang yang (kita anggap) terpercaya – cenderung filter nalar kita jadi tidak berfungsi.

Sangat banyak berita palsu, fitnah, hoax, provokasi, dll – yang menyebar melalui Whatsapp. Dan ini bisa menyesatkan anak-anak Anda juga.

Ajarkan anak-anak Anda agar tidak mudah percaya dengan berita via WhatsApp / BBM / Telegram / dll. Musti selalu kritis, agar tidak terkecoh.


(3) Social Media : orang Indonesia termasuk pengguna sosmed yang paling aktif di dunia 🙂 twitter, facebook, path, instagram, dst. Luar biasa. Banyak yang mendapat manfaatnya. Namun, banyak pula keburukan yang ada. Termasuk penyebaran konten sampah, fitnah, hoax, dst.


(4) Bluetooth : "lha, apa lagi ini??", mungkin demikian komentar Anda 🙂 masih ingat video porno Ariel? Ketika semua orang heboh ingin memblokir Internet agar video ini tidak tersebar, kawan saya malah tertawa terpingkal-pingkal…."anak-anak SD tuh pada kirim-kiriman video Ariel, pakai bluetooth ! blokir sono gih tuh bluetooth". :O

Memberikan smartphone kepada anak Anda itu seperti memberikan sepeda motor pada mereka, ada potensi bahayanya.
Tidak boleh Anda lepas begitu saja. Anak Anda bisa menjadi korbannya.

Bimbing selalu, pandu, dan kontrol. Agar mereka bisa selalu selamat.


(5) Dan lain-lainnya : selalu ada jalan bagi konten buruk untuk di/tersajikan ke anak-anak kita. Waspada selalu.

=====
BAGAIMANA CARANYA BEBAS DARI KONTEN BURUK ???

Membaca bahasan diatas, wajar jika timbul rasa ngeri di hati kita. Betapa anak-anak kita dikepung oleh konten buruk, dari seluruh penjuru.
Bagaimana kita akan bisa mengawasi & menangkal semuanya ????

Cara paling jitu adalah dengan mem "vaksinasi" anak-anak 🙂 yaitu, menumbuhkan kekebalan terhadap konten buruk.

Kita jelaskan pada mereka, berbagai konten buruk yang ada. Kenapa itu buruk bagi mereka ? Sinetron sampah mengajarkan akhlak / adab yang bejat. Tidak layak ditiru. Acara lawak yang tidak lucu, malah sering menampilkan pelecehan – kepada perempuan, orang cacat, dst.
Bagaimana bahwa pornografi itu ternyata efeknya seperti narkoba – kecanduan, dan bisa merusak nalar. Bahas juga dari sisi agama, tanpa menghakimi atau memarahi.

Jelaskan dengan baik, agar anak-anak jadi simpati; dan bukannya malah antipati.

Maka kemudian, dari mana pun konten buruk itu menyerang, jadi tidak masalah. Karena mereka sudah kebal. (y)

=====
BEBERAPA TIPS :


(1) Hanya boleh akses Internet di ruangan terbuka : tidak boleh di ruangan tertutup.

Ada kawan saya yang dulu diberikan hadiah TV & video player oleh orang tuanya, dan ditaruh di kamar. Tebak apa yang terjadi ?
Ya, dia mengundang kawan-kawannya, untuk beramai-ramai menonton video porno di kamarnya.

Ketika akses Internet hanya boleh di ruangan terbuka, seperti ruang keluarga; maka tentu saja mereka otomatis akan menghindari konten-konten yang buruk.


(2) Jangan marahi ketika pertama kali : ketika ada anak yang terpergok / ketahuan mengakses konten buruk untuk pertama kalinya, jangan langsung dimarahi. Karena, kadang ini awalnya tidak sengaja, lalu terpancing karena rasa ingin tahu.

Salah satu sifat dominan pada anak adalah "ingin tahu". Karena sifat ini maka mereka jadi bisa tumbuh juga mentalnya, tidak hanya fisiknya. Rasa ingin tahu mereka mencakup segala hal. Termasuk untuk hal-hal yang sebenarnya buruk, karena kadang mereka belum tahu bahwa itu sebetulnya buruk.

Maka jadi tugas kita untuk menjelaskan, bahwa ini adalah konten buruk. Kenapa buruk ? Yaitu karena ……. (silakan dijelaskan dengan baik)
"Kenapa" itu musti disampaikan, agar mereka tidak hanya sekedar tahu – namun, juga #paham.

Dan ditutup dengan peringatan, bahwa ini tidak boleh terjadi lagi; dan kejadian berikutnya akan menyebabkan mereka mendapat hukuman.

=====
PENUTUP

Ketika upgrade koneksi Internet di rumah menjadi 18 Mbps, otomatis kami diberikan paket TV sebagai bonusnya.

Maka decodernya kami sambungkan ke layar monitor, dan lalu kami setting — SEMUA kanal TV dikunci oleh istri saya dengan password, kecuali beberapa yang aman: BBC, acara untuk bayi, Discovery, Nat Geo, dst.

10 tahun keluarga kami bebas dari konten buruk. Semoga bisa terus selalu demikian halnya. Amin.


Merayakan 6 Tahun Bebas dari TV – Hidayatullah.com
Situs Berita Dunia Islam. Politik, Ekonomi Islam, Syariat Islam, Dunia Islam, Majalah Hidayatullah.

Post imported by Google+Blog for WordPress.

Mengukur Kebugaran Diri

Sebagai salah satu early adopter dari teknologi, saya menggunakan smart band. Itu lho gelang elektronik. Saya menggunakannya untuk memacu diri agar rajin berolah raga. Kerennya adalah agar menjaga kebugaran diri. hi hi hi.

Gelang elektronik yang saya gunakan adalah Mi Band. Pada awalnya saya menggunakan Mi Band milik anak saya yang tidak terpakai. Kala itu saya hanya ingin mencoba saja apakah nyaman menggunakan gelang terus menerus. Seperti menggunakan jam tangan terus menerus. Ternyata dia tidak mengganggu.

13724837_10153708150076526_5986811014591242222_oYang menarik bagi saya adalah gelang elektronik memaksa saya untuk berjalan. Berapa langkah jalan yang sudah saya lakukan hari ini? Langkah ini dapat dikonversikan menjadi jarak (dalam satuan Km.) Saya bisa melihat statistiknya dan membandingkannya dengan hari-hari sebelumnya. Secara umum saya menggunakan target 8000 langkah/hari. Ini sayangnya tidak tercapai setiap hari. ha ha ha. Target ini hanya tercapai ketika saya berolah raga futsal. (Lihat gambar. Itu adalah statistik saya hari ini setelah selesai bermain futsal.)

Gelang elektronik yang saya gunakan saat ini adalah Mi Band 1S. Yang sebelumnya, yang punya anak saya, rusak karena jatuh ketika main futsal dan tidak berfungsi lagi. Yang saya gunakan kali ini adalah pemberian dari pak Djarot Subiantoro. Terima kasih pak. (Tadinya saya mau beli Mi Band 2 yang baru keluar.)

Sebelum menggunakan Mi Band ini saya menggunakan aplikasi Nike+ di handphone untuk melakukan itu. Hanya dia membutuhkan GPS, sehingga tidak dapat melakukan pencatatan jika saya berada di dalam gedung (misal sedang main futsal). Yang ini masih saya pakai ketika saya berjalan di luar. Oh ya, jeleknya aplikasi yang di handphone ini (karena menggunakan GPS) dia boros dalam penggunaan handphone. Sementara yang Mi Band ini dapat dicharge 2 minggu sekali.

Ayo berolah raga …


Filed under: sports, teknologi, Teknologi Informasi Tagged: olah raga, opini, postaday2016, sports, Teknologi Informasi

KETAWA PAGI BERSAMA UMAR

:: Saya : …kasihan ya anak-anak itu, mereka jadi nakal karena kurang diperhatikan sama bapaknya.

Umar : uwahhh, berarti nanti umar harus perhatikan anak-anak umar…(meniru suara saya) "Nak, kamu sudah cukup diperhatikan ??"

Saya : (ngakak)

Umar : tapi jangan kelebihan juga 'kali yaa ?

Saya : iya, jangan sampai anaknya nanti protes, "papaaa aku lagi boker, jangan diperhatikan !!!"

Umar : (ngakak)

Saya : (suara berwibawa) "Tapi nak, gimana nanti kalau pupup kamu keras karena bapak tidak perhatikan ???" 😀

Umar : {ketawa terpingkal-pingkal)

Maaf yaa memang kadang kami bercandanya ini rada jorok 😀 boys will always be boys 😉 ha ha ha

Selamat pagi semuanya, semoga urusan Anda sekalian lancar di hari ini, amin.


foto: sedang sibuk membantu papa memerangi Tentara jahat <3


Post imported by Google+Blog for WordPress.

Buku Zero to One

Horeee … Selesai baca satu buku lagi. I’m on a roll. Lagi lancar baca buku. Setelah beberapa hari yang lalu menyelesaikan satu buku, barusan selesai baca satu buku lagi. Buku yang baru selesai saya baca adalah “Zero to One” karangan Peter Thiel.

zero-to-one-cover-art

Buku yang ini sebetulnya sudah lama dimulai bacanya, tetapi tidak selesai-selesai. “Masalahnya” (kalau bisa disebut masalah) adalah banyak poin-poin bagus di dalam buku ini sehingga saya harus berhenti dan meresapi poin itu. Baca lagi, berhenti lagi, mikir dulu. Setelah beberapa hari, baca lagi, berhenti lagi, dan seterusnya. Itulah yang menyebabkan lambatnya selesai membaca buku ini. Jadi, buku bagus justru membuat lambat selesai bacanya.

Buku ini bercerita tentang bagaimana membuat perusahaan (startup) yang bagus. Peter Thiel ini dikenal sebagai salah satu pendiri dari PayPal. Sekarang PayPal sudah mereka jual. Pendiri-pendiri PayPal dikenal sebagai “Mafia PayPal” dan mereka kemudian mendirikan berbagai perusahaan yang juga sama (atau lebih) sukses; YouTube, Tesla, SpaceX, dan seterusnya. (Salah satu yang sekarang sedang ngetop tentunya adalah Elon Musk.)

Apa itu “0-to-1”? Maksudnya zero (0) adalah tiada. Tidak ada. Sementara zone (1) adalah ada. Jenis perusahaan yang didirkan sebaiknya adalah yang memberikan layanan atau membuat produk yang dahulu belum ada. Sebagai contoh, dulu belum ada sistem operasi komputer maka kemudian ada Microsoft yang membuat sistem operasi MS-DOS. Dahulu belum ada tempat orang kongkow-kongkow online, sekarang ada Facebook. Kalau membuat kantor cabang dari sebuah usaha yang sudah ada (membuka di kota lain, di negara lain) itu namanya dari “1” ke “n“. Ini tidak terlalu menarik.

Startup yang sukses adalah yang membuat sesuatu yang baru. Jadi jika ada yang ingin membuat sesuatu yang mirip Facebook, Twitter, Google, atau sejenisnya akan sulit untuk sesukses mereka. The next big thing tidak mungkin search engine seperti Google, misalnya.

Selain membuat hal yang baru, buku ini juga menguraikan apa-apa kunci kesuksesan lainnya. Misalnya, kalau kita membuat sebuah produk (teknologi) yang mirip dengan yang sudah ada seperti sekarang maka dia harus minimal 10 kali lebih hebat dari yang sudah ada. (Istilahnya adalah “one fold better”.) Kalau hanya lebih bagus, 20% lebih bagus atau bahkan dua kali lipat lebih bagus, tidak cukup untuk menarik orang ke produk kita. Poin ini juga menarik.

Selain poin di atas, masih banyak poin-poin lain yang penting. Itulah sebabnya saya banyak berhenti membaca buku ini. Mencoba mencerna dahulu poin yang dimaksud. Apa saja poin-poin yang dibahas? Silahkan baca bukunya.

Pokoknya buku ini adalah bacaan wajib bagi yang ingin membuat Startup. Sangat direkomendasikan.

 


Filed under: Bisnis, buku, creativity, e-commerce, entrepreneurship, management, marketing, Start-up, teknologi, Teknologi Informasi Tagged: Bisnis, buku, entrepreneurship, postaday2016, Start-up, startup, teknologi, Teknologi Informasi